Connect with us

Gorontalo

Kasus Pendistribusian Bibit Durian di Desa Botumoito: Keadilan atau Pilih-Pilih Kasih?

Published

on

Daud Potutu Warga desa Botumoito

POHUWATO – Desa Botumoito, terletak di Kabupaten Boalemo, Provinsi Gorontalo, menjadi perhatian setelah distribusi bibit durian dari Anggaran Dana Desa (ADD) senilai 96 juta rupiah dilaporkan tidak merata oleh sebagian warga.

Warga desa Botumoito menyatakan bahwa distribusi bibit durian tidak dilakukan secara merata oleh pihak Pemerintah Desa setempat. Daud Potutu, seorang warga dusun Mebongo, mengungkapkan bahwa meskipun bantuan tersebut ditujukan untuk seluruh desa Botumoito, namun hanya beberapa dusun yang mendapatkan bibit durian sementara yang lain tidak mendapatkannya.

Menanggapi hal ini, muncul pertanyaan tentang keadilan dalam distribusi bantuan oleh pemerintah desa Botumoito. Daud menyoroti bahwa prinsip keadilan seharusnya menjadi prioritas dalam pendistribusian bantuan kepada masyarakat.

Dalam tanggapannya, Pj Kepala Desa Botumoito, Muhammad Wiramufti Umar, S.STP. menjelaskan bahwa tidak semua bibit durian langsung diberikan kepada masyarakat karena ada yang tidak memiliki lahan untuk menanam.

Berdasarkan pendataan sebelumnya, sekitar 260 orang di desa tersebut siap untuk menerima bibit durian, dan masing-masing diberikan 3 bibit, totalnya 780 bibit. Selain itu, bibit durian juga didistribusikan ke lahan perkebunan yang telah bekerja sama dengan pemerintah desa.

Meskipun demikian, terdapat beberapa keluhan dari warga terkait distribusi tersebut. Muhammad Wiramufti awalnya berencana untuk memberikan setiap rumah 1 bibit durian, namun setelah mendapat pertimbangan dari kepala dusun, hal tersebut diubah.

Meskipun begitu, Muhammad Wiramufti menegaskan bahwa bibit durian yang didapatkan oleh desa berasal dari Kabupaten Parigi Moutong dengan harga 83.000 rupiah per bibitnya. Bibit durian ini memiliki tinggi sekitar 60 hingga 70 cm.

Meskipun ada beberapa keluhan, Muhammad Wiramufti menjelaskan bahwa distribusi bibit durian dilakukan berdasarkan pertimbangan tertentu untuk memastikan pemanfaatan optimal serta kesuksesan program tersebut di masa mendatang.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Gorontalo

Hanya Kaka RG yang Bisa Gebuk Elnino

Published

on

GORONTALO – Juru bicara GERINDRA Gorontalo, Wahidin Ishak tampak ciut ketika mendengar bahwa Rahmat Gobel akan turun sebagai cagub Gorontalo.

“Saya pastikan bahwa pak Rahmat Gobel tidak akan maju jadi cagub Gorontalo. Sehingga ketua Elnino menjadi tidak mendapatkan tandingan yang sekelas. Ketika RG tidak maju sebagai cagub Gorontalo maka ketua Elnino akan melaju sendiri tanpa tandingan yang berarti,” tutur Wahidin sambil membusungkan dada.

Dari hasil Pemilu 2024, yang bisa bisa mengalahkan Elnino hanya suara dari Rahmat Gobel. “RG kan takkan maju nih. Terus, hanya dia yang bisa gebuk Elnino. Tidak ada orang lain. Karena RG tidak maju, maka pasti ketua Elnino jadi Gubernur Gorontalo. Kan begitu hitungan rasionalnya,” tutup Wahidin.

Continue Reading

Gorontalo

Pimpinan Dewan GERINDRA Sudah Diusulkan Minggu Lalu

Published

on

Wahidin Ishak SH, jubir partai GERINDRA

GORONTALO – Partai GERINDRA mendapatkan satu wakil ketua dewan Pohuwato dan satu wakil ketua dewan privinsi Gorontalo. Menurut jubir partai GERINDRA, nama-nama yang menduduki pimpinan dewan tersebut sudah selesai diusulkan oleh partai GERINDRA pada minggu lalu.

“Apa yang antum tanyakan? Mengenai AKD dan pimpinan dewan sudah diusulkan minggu yang lalu oleh DPD. Terlambat antum taa, hehehe,” kata Wahidin Ishak SH, jubir partai GERINDRA.

Menurutnya, mekanisme Partai GERINDRA lebih cepat daripada partai umumnya. “Jadi, tidak usah dibicarakan lagi soal AKD dan pimpinan dewan, karena sudah selesai diusulkan minggu lalu oleh DPD GERINDRA,” kata Wahidin Ishak.

Spill dong pak nama-nama pimpinan dan AKD, hehe. “Nama-nama… nanti saja.. kalau SK dari DPP sudah di tangan saya. Ok? Kita juga sedang menunggu SK-nya,” jawab Wahidin sambil tersenyum.

Continue Reading

Gorontalo

Kejari Pohuwato dan BNK Bersinergi dalam Tes Urine Pegawai: Semua Hasil Negatif

Published

on

POHUWATO – Badan Narkotika Kabupaten (BNK) Pohuwato bersama Kejaksaan Negeri (Kejari) Pohuwato melakukan tes urine kepada seluruh pegawai Kejari Pohuwato. Tes urine dilaksanakan di Kantor Kejari Pohuwato dan disaksikan oleh Kepala Kejaksaan Negeri Pohuwato, Endi Sulistiyo, SH.,MH, dan Kepala BNK Pohuwato, Yusuf Potale, pada Senin, 13 Mei 2024.

Kajari Pohuwato, Endi Sulistiyo, SH., MH, menjelaskan bahwa Kejari Pohuwato bersama BNK Pohuwato mengadakan tes urine terhadap seluruh pegawai Kejari Pohuwato, termasuk pegawai negeri dan pegawai honor, termasuk cleaning service (CS) yang berjumlah sekitar 58 orang. Hasilnya, semua pegawai tersebut dinyatakan negatif terhadap narkoba.

“Kami melaksanakan tes urine ini mengingat semakin banyaknya peredaran narkoba di Pohuwato, dan Alhamdulillah dari hasil tes urine, semuanya negatif,” ungkap Kajari.

Terkait tes urine tersebut, Kajari Pohuwato menyampaikan terima kasih kepada Kepala BNK beserta jajarannya atas kegiatan ini. “Tes urine ini dilaksanakan secara transparan, di mana hasilnya bisa dilihat langsung setelah tes urine dilakukan,” jelasnya.

Kepala BNK, Yusuf Potale, menyatakan bahwa hasil tes urine terhadap pegawai Kejari Pohuwato semuanya negatif dari jumlah 58 ASN, termasuk pejabat utama, ASN lainnya, serta pegawai honor dan CS. Hasilnya dipastikan dilihat langsung tanpa adanya yang ditutupi.

“Kami dari BNK mengucapkan terima kasih atas inisiatif dari Kepala Kejaksaan Negeri Pohuwato untuk meminta kami melaksanakan tes urine di lingkungan Kejari Pohuwato,” tambahnya. Dengan demikian, langkah ini merupakan upaya bersama dalam memastikan lingkungan kerja yang bebas dari pengaruh narkoba.

Continue Reading

Facebook

Terpopuler