Connect with us

Gorontalo

Panwascam Dungaliyo Limpahkan Laporan Dugaan Pelanggaran Money Politik Caleg ke Sentra Gakkumdu Bawaslu

Published

on

Panwascam Dungaliyo Serahkan Dokumen Dugaan Money Politic Celeg, ke Sentra Gakkumdu Bawaslu Kabupaten Gorontalo, Foto/Barakati.id

GORONTALO – Panitia Pengawas Kecamatan (Panwascam) Dungaliyo resmi limpahkan dokumen laporan kasus dugaan politik uang oleh salah satu oknum Caleg DPRD Kabupaten Gorontalo dapil Dungaliyo-Bongomeme ke Sentra Gakkumdu Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Gorontalo, Senin, (12/02/2024).

“Hari ini kami menyerahkan dokumen dugaan politik uang ke Sentra Gakkumdu Bawaslu Kabupaten Gorontalo, terkait laporan dari masyarakat dengan Nomor Registrasi: 001/LP/PL/Kec.Dungaliyo/29.04/II/2024, yang dilakukan oleh salah satu Caleg Dapil Dungaliyo-Bongomeme DPRD Kabupaten Gorontalo,” ujar Ketua Panwascam Dungaliyo, Fikri Katili

Panwascam Dungaliyo sebelum melimpahkan dokumen ke Sentra Gakkumdu Bawaslu Kabupaten Gorontalo, telah dilakukan pengkajian atas laporan yang diterima pada hari Rabu (07/02/2024) tersebut.

“Berdasarkan hasil Kajian awal terhadap laporan tersebut kami telah menyimpulkan beberapa hal. Yakni Pelapor (WNI) telah melengkapi syarat formil dan materilnya sebagai syarat diterima sebuah laporan dugaan pelanggaran pemilu,” kata Fikri Katili.

Dengan demikian, laporan yang merupakan dugaan pelanggaran pemilu itu dilimpahkan kepada Sentra Gakkumdu Bawaslu Kabupaten Gorontalo untuk ditindaklanjuti.

“Laporan ini dapat ditindaklanjuti dalam proses penanganan pelanggaran tindak pidana pemilu dalam Sentra Gakkumdu Bawaslu,” terang Fikri.

Ia pun membeberkan, bahwa terlapor sebanyak 3 orang, antara lain 1 orang Caleg dan 2 orang tim sukses

Ketua Panwascam Dungaliyo itu menegaskan, jika laporan tersebut terbukti benar, maka sanksi administrasi menanti.

“Pastinya akan ada putusan dari lembaga terkait yang mempunyai kekuatan hukum tetap jika terbukti melakukan pelanggaran pemilu, salah satunya yakni sanksi administrasi yaitu pembatalan sebagai calon, hal ini tercantum dalam UU nomor 7 tahun 2017 Pasal 285,” pungkasnya.

Gorontalo

Kepala Badan Keuangan Daerah dan Sekda Pohuwato Dapat Sorotan Akibat Dana Desa yang Belum Tersalurkan

Published

on

Kepala Desa Pohuwato Timur, Yan Samau saat diwawancara

GORONTALO – Kepala Badan Keuangan Daerah dan Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Pohuwato, Iskandar Datau, menghadapi sorotan dari sejumlah Kepala Desa (Kades) terkait keterlambatan penyaluran dana Siltap, Tunjangan, dan Operasional desa yang belum disalurkan selama tiga bulan.

Kepala Desa Pohuwato Timur, Yan Samau, dalam wawancara dengan awak media Barakati.id, menyatakan bahwa selama masa jabatan Teti Alamri sebagai Kepala Badan Keuangan, pencairan dana Siltap di desanya selalu mengalami keterlambatan.

“Soal Siltap, tunjangan, dan operasional desa ini sudah diatur dalam PP nomor 11 tahun 2019 termasuk juga peraturan Bupati, tapi kenyataannya hingga sekarang belum dicairkan. Kemarin persoalan itu sudah dijawab dan Sekda mengaku sudah mencairkan sebesar 3,4 miliar ke desa, tapi mana buktinya?” ungkap Yan Samau.

Yan merasa bahwa pemerintah desa telah dibohongi oleh Sekretaris Daerah, Iskandar Datau. Ia menambahkan bahwa dalam rapat dengar pendapat (hearing) yang diadakan di DPRD, Sekda tidak hadir dengan alasan berada di Kota Gorontalo, yang menurut Yan menunjukkan ketidakmauan untuk mempertanggungjawabkan situasi ini.

“Kemarin saat diundang hearing ke DPRD, dirinya (Sekda) berada di Kota Gorontalo. Itu kan terkesan takut untuk mempertanggungjawabkan kebenarannya. Sudah boleh diganti dia (Sekda) dan Kaban Keuangan juga kalau boleh dimutasi,” tandas Yan Samau.

Situasi ini mencerminkan ketidakpuasan dan kekecewaan yang mendalam dari pihak pemerintah desa terhadap kinerja pejabat terkait dalam penyaluran dana desa, yang seharusnya diatur dengan baik sesuai regulasi yang ada. Keterlambatan ini mempengaruhi operasional dan kesejahteraan aparatur desa yang mengandalkan dana tersebut untuk menjalankan tugas mereka.

Continue Reading

Gorontalo

Proyek Kanal Tanggidaa Mangkrak, Memicu Kekhawatiran Warga dan Tanggapan Presiden BEM UNG

Published

on

Presiden BEM UNG Ridha Alvariza Anwar

GORONTALO – Sejak 2022, proyek Kanal Tanggidaa yang diharapkan membawa manfaat besar bagi masyarakat Gorontalo mengalami penghentian dan mangkrak. Proyek ini awalnya disambut dengan antusiasme tinggi oleh masyarakat karena dijanjikan dapat menata ulang Jalan HOS Cokroaminoto menjadi lebih rapi, bebas banjir, dan bebas macet. Namun, kenyataan yang terjadi justru sebaliknya.

Kondisi Proyek yang Memprihatinkan

Proyek yang seharusnya menunjukkan kemajuan pesat kini justru terhenti tanpa perkembangan signifikan. Alat berat yang terdiam, jarangnya pekerja terlihat, dan material proyek yang berserakan tanpa pengelolaan menambah keprihatinan masyarakat. Lebih parah lagi, saat musim hujan tiba, kondisi proyek yang mangkrak ini memperparah situasi. Jalanan yang becek dan berlumpur menghambat aktivitas warga dan membahayakan keselamatan mereka.

Selain itu, dampak negatif lainnya dari proyek yang mangkrak ini adalah debu yang berterbangan, sampah yang menumpuk, dan bau tak sedap yang menyelimuti kawasan sekitar. Hal ini tentunya menambah keresahan warga yang harus menghadapi kondisi lingkungan yang tidak sehat dan tidak nyaman.

Tanggapan Pemerintah dan Presiden BEM UNG

Menanggapi kondisi proyek Kanal Tanggidaa yang mangkrak, PJ Gubernur Gorontalo terpilih menyatakan perlunya perhatian serius untuk kelanjutan proyek ini. Presiden BEM Universitas Negeri Gorontalo (UNG), Ridha Alvariza Anwar, memberikan tanggapan terhadap respons PJ Gubernur terkait kelanjutan pembangunan kanal Tanggidaa.

“Proyek Tanggidaa ini sudah lama mangkrak, artinya perlu perhatian yang super serius dari pemerintah daerah. Kita tahu bersama, dari awal pembangunan sudah sangat lari dari target penyelesaian. Meski begitu, komitmen untuk melanjutkan pembangunan kanal Tanggidaa ini masih ada. Jangan sampai, statusnya hanya sebagai proyek gilir yang dioper-oper mengingat sejak tahun 2022 sampai sekarang dengan beberapa kali pergantian PJ gubernur belum tuntas 100%,” ujar Ridha Alvariza Anwar.

Ridha menekankan pentingnya bagi PJ Gubernur Gorontalo saat ini untuk mengagresifkan pembangunan yang sudah mencapai 80% lebih dengan efisiensi tinggi untuk mencapai hasil yang efektif. Berdasarkan respons PJ Gubernur, penyelesaian proyek ini ditargetkan pada bulan Agustus ini.

“Jadi mari kita lihat apakah akan benar-benar mampu diselesaikan di bulan Agustus ini, atau hanya akan dioper lagi, dengan dalih waktu yang tidak cukup, entah itu waktu pembangunan atau bahkan batas pencairan anggaran. Akhirnya, anggaran sekitar 4,9 miliar yang sudah disiapkan tidak terkelola dengan baik sesuai dengan alasan disetujui anggaran tersebut. Kepedulian kepada daerah dan masyarakat harus tetap diutamakan,” tambah Ridha.

Dengan kondisi yang memprihatinkan ini, masyarakat dan pihak terkait berharap agar proyek Kanal Tanggidaa dapat segera diselesaikan demi meningkatkan kualitas hidup warga dan memajukan infrastruktur Kota Gorontalo.

Continue Reading

Gorontalo

Perayaan Hari Lingkungan Hidup di Kota Gorontalo Disemarakkan dengan Penanaman Pohon dan Program Kebersihan

Published

on

GORONTALO – Dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup se-Dunia, Kota Gorontalo menyelenggarakan berbagai kegiatan yang meriah hingga tingkat kecamatan dan kelurahan. Salah satu acara utama adalah penanaman 50 bibit pohon Tabebuya di sepanjang bantaran Sungai Bulango, yang diselenggarakan oleh BPJS Ketenagakerjaan bekerja sama dengan Pemerintah Kecamatan Dungingi.

Camat Dungingi, Heriyanto Abas, menjelaskan bahwa aksi penanaman pohon di kawasan bantaran Sungai Bulango melibatkan berbagai unsur masyarakat. Kegiatan ini turut dihadiri oleh pemerintahan kecamatan, kelurahan, pejabat Forkopimcam, tokoh adat, tokoh masyarakat, Puskesmas, serta Kepala BPJS Ketenagakerjaan Cabang Gorontalo.

“Bibit Pohon Tabebuya ini kami dapatkan dari Dinas Lingkungan Hidup Kota Gorontalo. Kami memilih kawasan bantaran Sungai Bulango, tepatnya di sekitaran SPAM Dungingi, karena kawasan tersebut sangat kurang pohon rindang. Kami berharap kedepannya, ketika bibit pohon ini tumbuh besar, bisa memberikan manfaat bagi masyarakat,” ujar Heriyanto.

Selain aksi penanaman pohon, Pemerintah Kecamatan Dungingi juga terus menggalakkan program Grebek Lorong Kumuh yang sudah berjalan sekitar tiga bulan. Program ini bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang asri dan bersih.

“Kami memiliki program di bidang lingkungan, yakni Grebek Lorong Kumuh. Program ini kami laksanakan setiap hari Kamis, dan sudah berjalan tiga bulan. Konsepnya, pada hari Senin kami mengidentifikasi wilayah sasaran program, dan pada hari Kamis kami bergerak melaksanakan program grebek lorong kumuh. Sasaran kami adalah saluran kumuh yang tersumbat, kawasan kumuh, dan sampah yang berserakan,” jelas Heriyanto.

Dengan berbagai inisiatif ini, Kecamatan Dungingi berharap dapat meningkatkan kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam menjaga lingkungan hidup. Kegiatan penanaman pohon dan program kebersihan ini diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi kualitas lingkungan dan kesehatan masyarakat di Kota Gorontalo.

Continue Reading

Facebook

Terpopuler