Connect with us

Ruang Literasi

Antara Kegaduhan, Suara Mahasiswa dan Kebijakan Pemprov Gorontalo

Published

on

Oleh : Fian Hamzah – Mahasiswa Universitas Negeri Gorontalo

Ada yang unik dari Pemerintah Provinsi Gorontalo. Tidak hanya penerapan PSBB yang lucu, Pemprov pun tak segan menyasar anggaran beasiswa daerah dalam agenda akbar penanganan Covid-19. Sekilas ini mulia dan sulit dibantah, sebab topeng kemanusiaan menjadi penghalang dari segala rupa yang tertumbuk akal. Lazimnya penggeseran anggaran di tengah pandemi turut menjadikan Pemprov gelap mata dengan pangkas kiri kanan, alhasil Pemprov menjadi pihak penyelamat rakyat yang sekaligus menghabisi cita.

Kontemporer, publik dibuat sulit mencerna kebjikan Pemprov Gorontalo. Sekian banyak opsi anggaran yang tersaji di “brankas”, Pemprov menjatuhkan pilihan pada anggaran cita-cita manusia muda Gorontalo (beasiswa daerah). Keputusan di atas kertas berlari tanpa alur ‘meja’ yang seharusnya. Benar, bahwa hal ini tidak diketahui oleh Badan Anggaran DRPD Provinsi Gorontalo. Tiba-tiba anggaran yang mengandung sejuta mimpi demi kelangsungan belajar di kelas lenyap dengan segala polombuango yang menyusulnya.

Beasiswa pendidikan bagi Pemprov seolah sekadar janji yang menandingi kecepatan suara. Segera menghilang dari harapan apalagi implementasi. Jika Pemprov serius untuk urusan pendidikan tentu Pemprov akan menjauhi keputusan menyakitkan itu. Melalui persoalan beasiswa ini Pemprov perlu disadarkan dari gemerlapnya pentas citra bagi-bagi sembako. Beasiswa ini akan sangat berarti bagi kelangsungan hidup mahasiswa demi menggapai cita-cita yang terlanjur berakar dalam sanubari, juga akan sangat bermanfaat bagi segenap keluarga penerima beasiswa sebab mereka turut terbantu. Sebaliknya, jika Pemprov yang kukuh mempertahankan anggaran pemeliharaan jalan raya, renovasi gedung, tunjangan wira-wiri dan sebagainya di saat pandemi, manusia mana yang dapat menganggap Pemprov berbakti kepada rakyat khususnya mahasiswa?

Kritik yang sering penulis sampaikan harusnya dijawab dengan baik dan bijaksana oleh pihak pemerintah, bukan membenturkan para pengkritik dengan jawaban-jawaban yang tidak relevan di hadapan rakyat. Sungguh disesalkan, jawaban yang diberikan sangat tidak layak serta tidak mencerminkan pemerintah yang tulus dan benar-benar mengabdi pada rakyat. Jawaban dengan irama yang menjijikan, dibungkus dengan makna mengungkit-ungkit, meminta terima kasih atas jasa yang sejatinya adalah hak kami sebagai warga negara.

Selanjutnya, semua tentu sadar serta mampu memahami bencana kemanusiaan non alam ini perlu simpati dan kerja sama kita dalam penanggulangannya. Di sini penulis ingin meluruskan pada khalayak bahwa penulis bukan pada posisi untuk menciptakan kegaduhan di Gorontalo, namun lebih pada sebuah pengawalan terhadap kebijakan-kebijakan pemerintah provinsi yang tidak pro terhadap kepentingan umat. Jangan karena wabah Covid-19 ini kita lupa dan abai terhadap segala bentuk kebijakan Pemerintah Provinsi Gorontalo, wabah ini selain membuat perekonomian Gorontalo ‘rusak’ juga dapat menimbulkan masalah baru yakni banyak kebijakan yang keliru bahkan salah. Tentu kebijakan yang salah ini akan berpotensi pada korupsi yang tidak diketahui oleh rakyat.

Melalui ini, penulis perlu mencerahkan khalayak sekaligus menjangkau nalar pemerintah yang mungkin kebingungan dengan seluruh keanehannya, bahwa dalam Perppu Nomor 1 Tahun 2020 tentang Keuangan Negara dan Stabilitas Keuangan Untuk Penanganan Pandemi Corona Virus yang termaktub pada Pasal 27 Ayat (1) menyebutkan bahwa “Biaya yang telah dikeluarkan pemerintah dan/atau lembaga anggota KSSK dalam rangka pelaksanaan kebijakan pendapatan negara termaksud kebijakan dalam bidang perpajakan, kebijakan belanja negara termaksud kebijakan di bidang keuangan daerah, kebijakan pembiayaan, kebijakan stabilitas sistem keuangan, dan program pemulihan ekonomi nasional, merupakan bagian dari biaya ekonomi untuk penyelamatan perekonomian dari krisis dan bukan merupakan kerugian negara.”

Mari kita cermati dengan mata yang terbuka dan pikiran yang tidak tidur bahwa kebijakan penggeseran beasiswa daerah apakah untuk menyelamatkan ekonomi dari krisis? Atau sekadar tumbal dari laci proyek pembangunan yang belum urgen agar tidak tersentuh. Polemik ini adalah salah satu upaya untuk membuka tabir bahwa Gorontalo harus ditelisik. Dari kebijakan hingga potensi korupsi yang terbuka, tentu hal-hal seperti ini juga perlu adanya pengamatan dan pengawalan yang baik dari semua unsur yang ada di Gorontalo, mahasiswa wajib turut andil. Anggaran penanggulangan corona virus itu besar, jangan sampai ada penyelewengan dalam prosesnya.

Sebagai penutup, penulis ingin menegaskan pada khalayak bahwa perjuangan penulis dan rekan-rekan bukan merupakan upaya untuk menciptakan kegaduhan di Gorontalo. Ini adalah salah satu bentuk kerja sama mahasiswa terhadap pemerintah dengan berdiri kokoh pada kutub kritik yang sunyi dan rasional, melalui gerakan untuk menciptakan transparansi yang berkelanjutan terhadap penggunaan anggaran pemerintah Gorontalo. Kalian tidak sendiri wahai pemerintah, kami memantau segala lakon yang dipertontonkan. Perjuangan kami belum selesai.

Ruang Literasi

Aku, Kamu, Dan Pancasila

Published

on

Oleh : Rifky Mohi

Pancasila bagiku bukan sebatas ideologi, bukan sebatas groundnorm, tetapi sebuah nilai, sebuah jati diri, Pancasila adalah aku, Pancasila adalah kamu, Pancasila adalah kita, iya kita, bangsa INDONESIA.

Pancasila dirumuskan dengan berbagai problema dan tantangan. Karena tidak mudah untuk merumuskan dasar sebuah negara. dan kekhususannya lagi, bahwa Pancasila direstui oleh para Ulama, khususnya dikalangan nahdliyin bahwa Pancasila sangat istimewa bahkan harus dipertahankan keberadaannya, dikarenakan restu yang diberikan oleh Rais Akbar Nadhlatul Ulama yaitu Hadratussyaikh KH. Hasyim Asy’ari.

Dalam perestuan Pancasila ini terlihat kesakralannya, dikarenakan Hadratussyaikh melakukan beberapa tirakat dahulu sebelum memutuskan bahwa menerima dan merestui Pancasila sebagai Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Di bagian tim penyusunan juga yang tergabung dalam tim ada putra beliau sekaligus ayah dari Gus Dur, yaitu KH. Wahid Hasyim yang ikut andil dalam bagian penyusunan Pancasila dengan para founding fathers.

Pancasila adalah nilai yang diambil oleh para founding fathers dari jati diri bangsa ini, maka Pancasila bukan saja sebuah teks yang memiliki 5 poin penting belaka, tapi Pancasila adalah sebuah nilai yang dituangkan kedalam 5 poin tersebut.

Sebuah augerah untuk bangsa ini, yang niscaya dapat menyatukan dan mensinergikan antara warga satu dan warga lainnya, bergerak dinamis dan harmonis dalam perbedaan yang dianugerahkan Tuhan untuk bangsa ini.

Tda perlu adanya banyak perdebatan lagi, karena Pancasila telah dibuktikan oleh waktu, bukan hanya sebuah angan-angan dan cita-cita lagi, tapi telah menjadi sebuah bukti yang bisa dilihat dikehidupan sehari-hari bangsa ini.

Apalagi harus membawa banyaknya dalil untuk membantah keshahihan Pancasila, Pancasila sudah direstui oleh beliau, yang keilmuannya tidak diragukan lagi. hafal kuttubus sittah dan ahli dalam berbagai cabang ilmu agama, tapi sekarang dibantah oleh yang hafal satu atau dua hadist saja, sungguh miris.

Membantah dan memperdebatkan diri sendiri itu layaknya orang gila, yang mempertanyakan dirinya sendiri padahal nilai itu diambil dari dirinya sendiri yang dirangkum dan dituliskan ke dalam 5 poin tersebut, tapi masih juga dipertanyakan.

Maka Aku, Dia, Kamu, Kita adalah Pancasila, Kita adalah bangsa yang diberi anugerah perbedaan, warna warni layaknya sebuah pelangi yang menciptakan kesatuan warna yang indah dalam kerukunan dan keharmonisan.

Selamat Hari Pancasila,

Continue Reading

News

Pancasila di Era Distancing

Published

on

Oleh : Sarjon Adarani Ketua DPD PPMI ( Purna Prakarya Muda Indonesia ) Gorontalo

Salam Pancasila…!
Sebagaimana organisme biologis, dunia terus berubah: lahir, tumbuh, berkembang, dst. Tak terkecuali entitas yang bernama bangsa Indonesia.

Jauh setelah Pancasila digali, 1 Juni 1945 yang kita rayakan hari ini di tengah mewabahnya pandemi ini membuktikan bahwa dunia mengalami kemajuan pesat. Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi membuat perubahan itu melesat dalam kecepatan yang berlipat-lipat: eksponensial !

Dari teknologi uap terus berkembang ke arah otomasi hingga kecerdasan buatan (artificial intelligence). Rekayasa matematika, fisika, kimia, biologi sampai neuroscience membuat perubahan dunia jadi tak mudah ditebak dan disruptif.

Pada titik DISTANCING inilah Pancasila ditantang untuk lolos, bertahan, dan terus mengokohkan nilai-nilai kebangsaan di saat komunitas manusia tak lagi mengenal batas-batas. Saat itulah Pancasila ditantang untuk terus meneguhkan nilai dan prinsip luhur-universal umat manusia seperti dalam nilai luhur pancasila yang kita kenal dan kita amalkan bersama semenjak kita memahami pendidikan karakter kebangsaan kita selama ini.

Diyakini, perubahan disruptif itu tak akan membuat Pancasila rapuh, nilai-nilai kebangsaan menjadi pupus akibat perubahan corak dan cara produksi umat manusia. Mengapa? Karena Pancasila digali dengan sangat Indonesia sebagai “payung” yang bisa terus hidup dalam sepanjang jaman. Ia adalah pandangan hidup, sebuah wawasan yang lahir dari nilai-nilai luhur dan besar serta bukan ditujukan untuk jadi anti perubahan karena pada dasarnya paham kebangsaan yang bersumber dari pancasila juga tertuang dalam konsep wawasan kebangsaan dan wawasan nusantara yang memandang bangsa dan negara Indonesia sebagai keutuhan yang satu.

Satu kesatuan Ideologi , satu kesatuan politik, satu kesatuan ekonomi, satu kesatuan sosial dan budaya serta satu kesatuan pertahanan dan keamanan , bahkan konsen kesatuan yang kita mesti selaraskan bersama saat ini adalah kesatuan memerangi pandemi yang menyebabkan kita terdistancing seperti tak saling kenal, kita jauh dari sahabat , jauh dari keluarga demi menjaga kesehatan dan keselamatan kita bersama , kita bangsa yang gagah nan berani di kenal dengan slogan Bhineka Tunggal Ika “ Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh” bisa jadi kalimat hebat ini akan terplesetin dengan Bersatu kita hancur berjauhan kita selamat.

Lalu sebagai orang muda apa yang bisa kita lakukan di tengah keresahan ini, sepakatnya adalah mulailah dari mana saja yang orang muda itu bisa lakukan karena kita sedang di perhadapkan dengan normalitas abad yang berbeda, maka lakukan sesuatu yang meskipun itu kecil namun bernilai manfaat bagi kehidupan oang lain “Small Actions make a big difference” semoga sahabatku orang muda , saya dan kita semua orang muda di Gorontalo dijauhkan dari wabah dan segala musibah yang menimpah bangsa kita saat ini. Aamiin,
Selamat hari Lahir Pancasila I JUNI 1945
#GenerasiDistancing

Continue Reading

Ruang Literasi

Para Guru yang Hobi Berkisah

Published

on

Rifky Mohi

sejauh ini guru-guru saya tidak banyak mengutip dalil-dalil terhadap sesuatu, tapi memiliki cerita yang merangkum beberapa dalil yang dibungkus dengan cerita-cerita yang dalam penuh makna, berkalam secara langsung.. menjadi Al-Qur’an yang hidup dan berjalan dimuka bumi ini.

Mendengarkan secara seksama dengan penuh rasa tawadhu adalah senjata para murid, selalu mengosongkan diri dan tda punya apa-apa, tda ada apa- apa dihadapan para guru, karna ilmu akan mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah dan akan mengisi yang kosong bukan yang sudah terisi.

Jadi ingat kata Gus Dur, ” Saya yang hobi cerita dan tidak mengutip banyak-banyak dalil saja semua sudah tau saya kiai, sementara yang lain harus bersorban dsb, baru dianggap kiai ” . Kata-kata yang sederhana penuh makna, yang menjelaskan bahwa islam yang sesungguhnya itu bukan simbolisme semata, islam yang sesungguhnya itu membawa kehangatan, kasih sayang, dan ketentraman diantara masyarakat.

harusnya menjadi pengobat hati dari gundah gulana hidup tapi malah harus memikirkan banyaknya aturan dan dalil yang kadang bikin puyeng lalu disampaikan pula dengan cara tegas dan suara yang lantang yang memekikan telinga.

Para guru selalu mempunyai cara unik yang sesuai hadist nabi sampaikan dariku walaupun hanya satu ayat, ayat demi ayat mereka sampaikan dalam berkisah, dalam akhlak, dalam berperilaku, mengambil keputusan dst. Bukan dengan mengutip lalu menyampaikan, tapi memang benar-benar menyampaikan secara sirr(rahasia) yang langsung menghujam dada para murid hingga terbitlah mereka menjadi insan yang kamil mukamil, sempurna… menjadi makhluk yang terpuji.

Kembali menjadi diri yang sebenar-benarnya diri, yang selalu ingat tanpa mengucap yang selalu bersujud tanpa bergerak, membersihkann hati dari segala sifat yang tercela yang mencemarkan qolbu, membuat qolbu menjadi keruh dan terhijab dari pencipta-Nya.

Sehingga para murid berhasil lulus dan menjadi cahaya ditengah masyarakat karna URIP IKU URUP(HIDUP ITU BERCAHAYA) , dan URUP IKU NGURUPI(BERCAHAYA ITU MENERANGI). Menjadi pelita bagi masyarakat yang lahir dari para guru yang hobi berkisah dan berkalam.

Continue Reading

Facebook

Terpopuler