Connect with us

News

Karyawan PT Sawit Tiara Nusa di Pohuwato Diduga Terima Gaji Tak Sesuai Kontrak

Published

on

GORONTALO – Sejumlah pekerja di perusahaan PT Sawit Tiara Nusa, yang beroperasi di Kecamatan Popayato, Kabupaten Pohuwato, diduga mengalami pelanggaran terkait upah dan pemutusan hubungan kerja yang sepihak, menyalahi peraturan dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan.

Dalam pengakuan dari salah satu mantan security PT Sawit Tiara Nusa, Fandriyanto Bangga, upah yang diterimanya selama bekerja di perusahaan tidak sejalan dengan kontrak kerja yang telah disepakati. Fandriyanto memaparkan bahwa pendapatan yang diterimanya per bulan tidak sesuai dengan ketentuan yang telah disetujui bersama.

“Pada bulan pertama, gaji yang saya terima dari 16 hari kerja sebesar Rp2,2 juta, lalu pada bulan kedua selama 26 hari kerja sebesar Rp3,7 juta, dan pada bulan ketiga dengan 28 hari kerja sebesar Rp3,3 juta,” jelasnya, Sabtu (09/12/2023).

Fandriyanto juga menyoroti bahwa selama masa kerjanya, dirinya tidak mendapatkan upah tambahan, yang berbeda dari karyawan lain di perusahaan tersebut.

Keadaan semakin meruncing ketika Fandriyanto mempertanyakan hal tersebut kepada pihak perusahaan, namun justru mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) secara sepihak tanpa alasan yang jelas oleh pemegang jabatan KTU perusahaan.

“Hal serupa pun pernah dialami oleh karyawan lain yang pernah bekerja di perusahaan tersebut,” ungkapnya.

Dugaan pelanggaran UU Ketenagakerjaan di PT Sawit Tiara Nusa semakin menjadi sorotan dalam konteks pengupahan dan perlindungan hak pekerja. Pelaporan dan langkah hukum terkait kasus ini menjadi perhatian utama dalam menegakkan hak-hak pekerja di ranah industri.

Catatan: Perwakilan PT Sawit Tiara Nusa belum memberikan tanggapan terkait dugaan ini.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Gorontalo

Kepala Badan Keuangan Daerah dan Sekda Pohuwato Dapat Sorotan Akibat Dana Desa yang Belum Tersalurkan

Published

on

Kepala Desa Pohuwato Timur, Yan Samau saat diwawancara

GORONTALO – Kepala Badan Keuangan Daerah dan Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Pohuwato, Iskandar Datau, menghadapi sorotan dari sejumlah Kepala Desa (Kades) terkait keterlambatan penyaluran dana Siltap, Tunjangan, dan Operasional desa yang belum disalurkan selama tiga bulan.

Kepala Desa Pohuwato Timur, Yan Samau, dalam wawancara dengan awak media Barakati.id, menyatakan bahwa selama masa jabatan Teti Alamri sebagai Kepala Badan Keuangan, pencairan dana Siltap di desanya selalu mengalami keterlambatan.

“Soal Siltap, tunjangan, dan operasional desa ini sudah diatur dalam PP nomor 11 tahun 2019 termasuk juga peraturan Bupati, tapi kenyataannya hingga sekarang belum dicairkan. Kemarin persoalan itu sudah dijawab dan Sekda mengaku sudah mencairkan sebesar 3,4 miliar ke desa, tapi mana buktinya?” ungkap Yan Samau.

Yan merasa bahwa pemerintah desa telah dibohongi oleh Sekretaris Daerah, Iskandar Datau. Ia menambahkan bahwa dalam rapat dengar pendapat (hearing) yang diadakan di DPRD, Sekda tidak hadir dengan alasan berada di Kota Gorontalo, yang menurut Yan menunjukkan ketidakmauan untuk mempertanggungjawabkan situasi ini.

“Kemarin saat diundang hearing ke DPRD, dirinya (Sekda) berada di Kota Gorontalo. Itu kan terkesan takut untuk mempertanggungjawabkan kebenarannya. Sudah boleh diganti dia (Sekda) dan Kaban Keuangan juga kalau boleh dimutasi,” tandas Yan Samau.

Situasi ini mencerminkan ketidakpuasan dan kekecewaan yang mendalam dari pihak pemerintah desa terhadap kinerja pejabat terkait dalam penyaluran dana desa, yang seharusnya diatur dengan baik sesuai regulasi yang ada. Keterlambatan ini mempengaruhi operasional dan kesejahteraan aparatur desa yang mengandalkan dana tersebut untuk menjalankan tugas mereka.

Continue Reading

Gorontalo

Proyek Kanal Tanggidaa Mangkrak, Memicu Kekhawatiran Warga dan Tanggapan Presiden BEM UNG

Published

on

Presiden BEM UNG Ridha Alvariza Anwar

GORONTALO – Sejak 2022, proyek Kanal Tanggidaa yang diharapkan membawa manfaat besar bagi masyarakat Gorontalo mengalami penghentian dan mangkrak. Proyek ini awalnya disambut dengan antusiasme tinggi oleh masyarakat karena dijanjikan dapat menata ulang Jalan HOS Cokroaminoto menjadi lebih rapi, bebas banjir, dan bebas macet. Namun, kenyataan yang terjadi justru sebaliknya.

Kondisi Proyek yang Memprihatinkan

Proyek yang seharusnya menunjukkan kemajuan pesat kini justru terhenti tanpa perkembangan signifikan. Alat berat yang terdiam, jarangnya pekerja terlihat, dan material proyek yang berserakan tanpa pengelolaan menambah keprihatinan masyarakat. Lebih parah lagi, saat musim hujan tiba, kondisi proyek yang mangkrak ini memperparah situasi. Jalanan yang becek dan berlumpur menghambat aktivitas warga dan membahayakan keselamatan mereka.

Selain itu, dampak negatif lainnya dari proyek yang mangkrak ini adalah debu yang berterbangan, sampah yang menumpuk, dan bau tak sedap yang menyelimuti kawasan sekitar. Hal ini tentunya menambah keresahan warga yang harus menghadapi kondisi lingkungan yang tidak sehat dan tidak nyaman.

Tanggapan Pemerintah dan Presiden BEM UNG

Menanggapi kondisi proyek Kanal Tanggidaa yang mangkrak, PJ Gubernur Gorontalo terpilih menyatakan perlunya perhatian serius untuk kelanjutan proyek ini. Presiden BEM Universitas Negeri Gorontalo (UNG), Ridha Alvariza Anwar, memberikan tanggapan terhadap respons PJ Gubernur terkait kelanjutan pembangunan kanal Tanggidaa.

“Proyek Tanggidaa ini sudah lama mangkrak, artinya perlu perhatian yang super serius dari pemerintah daerah. Kita tahu bersama, dari awal pembangunan sudah sangat lari dari target penyelesaian. Meski begitu, komitmen untuk melanjutkan pembangunan kanal Tanggidaa ini masih ada. Jangan sampai, statusnya hanya sebagai proyek gilir yang dioper-oper mengingat sejak tahun 2022 sampai sekarang dengan beberapa kali pergantian PJ gubernur belum tuntas 100%,” ujar Ridha Alvariza Anwar.

Ridha menekankan pentingnya bagi PJ Gubernur Gorontalo saat ini untuk mengagresifkan pembangunan yang sudah mencapai 80% lebih dengan efisiensi tinggi untuk mencapai hasil yang efektif. Berdasarkan respons PJ Gubernur, penyelesaian proyek ini ditargetkan pada bulan Agustus ini.

“Jadi mari kita lihat apakah akan benar-benar mampu diselesaikan di bulan Agustus ini, atau hanya akan dioper lagi, dengan dalih waktu yang tidak cukup, entah itu waktu pembangunan atau bahkan batas pencairan anggaran. Akhirnya, anggaran sekitar 4,9 miliar yang sudah disiapkan tidak terkelola dengan baik sesuai dengan alasan disetujui anggaran tersebut. Kepedulian kepada daerah dan masyarakat harus tetap diutamakan,” tambah Ridha.

Dengan kondisi yang memprihatinkan ini, masyarakat dan pihak terkait berharap agar proyek Kanal Tanggidaa dapat segera diselesaikan demi meningkatkan kualitas hidup warga dan memajukan infrastruktur Kota Gorontalo.

Continue Reading

News

Titik Terang Perjalanan Singkat PB HPMIG di Musyawarah Luar Biasa Yogyakarta

Published

on

YOGYAKARTA – Perjalanan singkat Pengurus Besar Himpunan Pelajar Mahasiswa Indonesia Gorontalo (PB HPMIG) pasca Mubes XIII Tahun 2023 di Gorontalo akhirnya menemukan titik terang. Musyawarah Luar Biasa (MLB) HPMIG yang dihadiri oleh 12 cabang di Yogyakarta mengukuhkan Raihan Daffa Nadiro Koniyo sebagai Ketua Umum PB HPMIG.

Ketua HPMIG Bogor menyatakan bahwa Raihan Daffa Nadiro Koniyo terpilih secara konstitusional, sesuai dengan Bab VI Pasal 10 tentang pengambilan keputusan melalui musyawarah luar biasa, dan Bab VII Pasal 11 mengenai permusyawaratan dan rapat musyawarah luar biasa HPMIG.

“Ya, Refa diterima di semua cabang. Ia memaparkan keberlanjutan PB HPMIG dan HPMIG cabang se-Indonesia. Gagasannya disampaikan di masing-masing cabang,” ungkapnya, Jumat (07/06/2024).

Inkri, Ketua HPMIG Bogor, juga menekankan bahwa semangat untuk membesarkan HPMIG ada pada tubuh Refa Koniyo.

“Ia mampu menggandeng seluruh cabang dan bergerak secara kolektif,” terangnya.

Inkri menambahkan bahwa HPMIG perlu dikobarkan di seluruh penjuru Indonesia, terutama dalam menjaga kekompakan.

“Kita butuh pemimpin visioner seperti Refa, yang mampu mengakomodir aspirasi mahasiswa rantau, terutama HPMIG se-Indonesia,” tutupnya.

Dengan terpilihnya Raihan Daffa Nadiro Koniyo, diharapkan PB HPMIG dapat terus maju dan mengembangkan organisasi dengan mengedepankan semangat kolektif dan visi yang jelas untuk mendukung mahasiswa Gorontalo di seluruh Indonesia.

Continue Reading

Facebook

Terpopuler