Connect with us

News

KPU Provinsi Gorontalo Mendata Petugas KPPS Sakit Saat Bertugas

Published

on

Kondisi Perhitungan Surat Suara di TPS, Foto Barakati.id

Barakati id – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Gorontalo masih melakukan pendataan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang sakit bertugas saat pemungutan dan penghitungan suara yang berlangsung pada Rabu (14/2/2024).

“Untuk Kabupaten Gorontalo tadi malam itu sekitar 10 orang yang dirawat,” kata anggota KPU Provinsi Gorontalo, Hendrik Imran, Kamis (15/2/2024).

Dalam pantau media Anggota AMSI Gorontalo yang tergabung dalam koalisi Cek Fakta Pemilu 2024 dibeberapa Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Kabupaten Bone Bolango, Kota Gorontalo, dan Kabupaten Gorontalo, semua masih berjalan dengan lancar.

Penghitungan suara yang dilakukan Ketua KPPS dibantu oleh anggota KPPS, membuka kunci dan tutup kotak suara dengan disaksikan semua pihak yang hadir di TPS. Selanjutnya, mengeluarkan surat suara dari kotak suara dan diletakkan di meja ketua KPPS.

Proses penghitungan suara berlangsung dihadiri para saksi partai, pengawas TPS dan Masyarakat. Petugas mengumumkan melalui pengeras surat suara yang dinyatakan sah atau tidak sah.

Penghitungan suara selesai di masing-masing TPS berbeda-beda. Ada yang sudah selesai penghitungan suara sekitar pukul 01.30 Wita Kamis (15/2/2024) dan ada masih melakukan penghitungan hingga pukul 06.00 Wita. Bahkan beberapa TPS melanjutkan perhitungan surat suara sampai pada sore hari.

Terdapat petugas Adhoc tersebut ada yang mendapatkan perawaratan di rumah, Pusat Kesehatan Masyarakat dan rumah sakit.

Salah satu petugas yang sakit dan dibawa ke rumah sakit Ketua KPPS TPS 8 di Desa Pilolalenga Kecamatan Dungaliyo, Kabupaten Gorontalo.

Namun, ada TPS saat proses penghitungan suara memutar lagu goyang gemoy dengan pengeras suara.
Petugas KPPS, setelah pemungutan suara selesai dilanjutkan dengan rapat penghitungan suara. Penghitungan suara dilakukan mulai dari surat suara Presiden dan Wakil Presiden, DPR, DPD, DPRD Provinsi dan DPRD kota atau kabupaten.

Gorontalo

Kasus Dugaan Kekerasan Seksual dan Aborsi Paksa di Kabupaten Pohuwato

Published

on

Foto Ilustrasi stikeshamzar.ac.id

POHUWATO – Nasib malang menimpa seorang gadis berinisial R (20 tahun) di Kecamatan Buntulia, Kabupaten Pohuwato. Ia diduga mengalami kekerasan seksual dan dijebak untuk melakukan aborsi oleh pacarnya, berinisial FH (28 tahun).

Menurut pengakuan keluarga korban, Arif Gani Djafar, peristiwa tersebut terungkap setelah korban menceritakan kejadian yang dialaminya pada bulan Juni 2024 lalu. Arif menjelaskan bahwa awalnya korban dihubungi oleh pelaku untuk bertemu di salah satu penginapan di Kecamatan Marisa. Korban mengira pelaku ingin berhubungan badan, namun kenyataannya berbeda.

“Pelaku justru memasukkan obat-obatan ke dalam kemaluan korban agar korban mengalami keguguran. Kejadiannya satu minggu sebelum bulan puasa kemarin,” kata Arif kepada awak media pada Senin (22/07/2024).

Beberapa hari setelah kejadian itu, korban mengalami kondisi kurang sehat hingga mengalami pendarahan. Tidak hanya itu, pelaku kembali menghubungi korban dan meminta bertemu di penginapan lain. Di sana, korban mendengar pelaku menghubungi seorang oknum perawat yang akan memeriksa kondisinya.

“Saat tiba di penginapan, oknum perawat itu meminta korban untuk berbaring dan langsung memasukkan alat ke dalam kemaluan korban. Saat itu, korban sangat kesakitan dan enggan melanjutkan pemeriksaan itu,” jelas Arif.

Upaya Keluarga dan Laporan ke Polisi

Setelah mendengar pengakuan korban, pihak keluarga berusaha melakukan musyawarah dengan keluarga pelaku, namun tidak menemukan solusi. Akhirnya, keluarga korban memutuskan untuk melaporkan kasus tersebut ke Polres Pohuwato pada tanggal 12 Juni, dan korban diambil keterangan (BAP) pada tanggal 14 Juni.

Namun, hingga saat ini, keluarga korban belum mengetahui perkembangan laporan mereka di Polres Pohuwato. Arif menyatakan, “Satu bulan lebih ini laporan, sudah jalan dua bulan, gerakannya belum ada. Kami sudah tanya, tapi jawabannya sementara diproses. Kami hanya minta laporan kami segera diselesaikan.”

Tanggapan Polres Pohuwato

Kasie Humas Polres Pohuwato, AKP Hany I. F. Dayoh, menyatakan bahwa kasus tersebut masih dalam penyelidikan dan pihaknya sudah memeriksa saksi-saksi terkait. “Pelakunya belum ditahan,” singkatnya melalui pesan WhatsApp pada Selasa (23/07/2024).

Keluarga korban berharap kasus ini dapat segera diselesaikan agar keadilan bagi R dapat ditegakkan.

Continue Reading

Gorontalo

Dugaan Korupsi Proyek ADD di Desa Tahele, Kecamatan Popayato Timur, Kabupaten Pohuwato

Published

on

POHUWATO – Sejumlah proyek yang bersumber dari Anggaran Dana Desa (ADD) di Desa Tahele, Kecamatan Popayato Timur, Kabupaten Pohuwato, tengah menjadi sorotan. Proyek-proyek tersebut, termasuk pembangunan jalan tani, taman buah, dan gerbang masuk desa, diduga menjadi sarana tindak pidana korupsi karena tidak dilengkapi dengan plang atau papan informasi publik yang menjelaskan jenis pekerjaan, spesifikasi, hingga sumber anggaran yang digunakan.

Seorang warga yang enggan disebutkan namanya mengungkapkan bahwa proyek-proyek ini telah berjalan sejak pertengahan bulan puasa dan berasal dari anggaran dana desa. “Saya juga heran kenapa tidak ada papan informasinya. Setahu saya ada di UU dan peraturan itu wajib untuk dipasang papan informasinya. Mungkin lebih jelasnya coba tanyakan saja sama Kepala Desa Tahele,” ujarnya.

Saat dikonfirmasi, Kepala Desa Tahele, Ramly Pakeu, mengakui bahwa proyek pembangunan jalan tani, gerbang, dan taman desa tersebut memang bersumber dari anggaran dana desa. “Ya, dari dana desa. Untuk proyek gerbang dan taman desa (taman buah) itu total anggarannya Rp. 275 juta,” tandasnya.

Ramly menjelaskan bahwa proyek tersebut dimulai setelah lebaran dengan jangka waktu pengerjaan satu tahun, dan tim pelaksananya adalah Tim Pengelola Kegiatan (TPK) yang terdiri dari aparat desa. Terkait proyek pembangunan jalan tani, Ramly menyatakan bahwa proyek tersebut telah memasuki tahap kedua pengerjaan dengan total anggaran sekitar Rp. 65 juta. “Proyek pembangunan jalan tani di desa kami itu akan diaudit oleh instansi terkait,” tambahnya.

Ramly juga menyebutkan bahwa proyek pembangunan jalan tani seharusnya sudah selesai. “Saya sudah koordinasikan sama Pak Camat (Popayato Timur) dan Sekcam. Mereka bilang ‘cuma sudah mau pemeriksaan juga ini ayah’. Kalau memang belum selesai ya, nanti akan diperiksa oleh Kapolsek,” ujarnya.

Periode pengerjaan proyek pembangunan jalan tani sama dengan proyek pembangunan gerbang dan taman buah, dimulai di waktu yang sama dan berlangsung selama satu tahun. Ramly menambahkan bahwa bahan material yang digunakan untuk proyek ini diambil dari lokasi galian C milik PT. IGL.

Upaya konfirmasi kepada Camat Popayato Timur melalui telepon WhatsApp tidak mendapatkan tanggapan.

Untuk diketahui, sesuai dengan Undang-Undang Keterbukaan Informasi Publik (KIP) Nomor 14 Tahun 2008 dan Perpres Nomor 54 Tahun 2010 serta Nomor 70 Tahun 2012, setiap pekerjaan bangunan fisik yang dibiayai negara wajib memasang papan nama proyek.

Continue Reading

Gorontalo

Satuan Lalu-lintas Polresta Lakukan Olah TKP Kecelakaan Tunggal di Jalan Sultan Botutihe

Published

on

POHUWATO – Satuan Lalu-lintas Polresta Gorontalo Kota melakukan olah TKP (tempat kejadian perkara) atas insiden kecelakaan lalu lintas tunggal yang menyebabkan dua orang meninggal dunia pada Minggu, 21 Juli 2024. Kecelakaan ini terjadi di Jalan Sultan Botutihe, Kelurahan Ipilo, Kecamatan Kota Timur.

Insiden tersebut mengakibatkan Lk. IL (49), pengendara motor Yamaha Fino dengan nomor polisi DM 3365 JL, dan Lk. DA (47), penumpang sepeda motor, meninggal dunia di tempat kejadian.

Kapolresta Gorontalo Kota Kombespol Dr. Ade Permana, S.I.K., MH, melalui Kasat Lantas AKP Supomo, SH, menerangkan bahwa berdasarkan olah TKP dan keterangan saksi-saksi, peristiwa laka lantas terjadi pada pukul 04.02 WIB. Pengemudi sepeda motor Yamaha Fino bergerak dari arah Timur ke Barat dengan kecepatan tinggi.

“Ketika berada di jalan menikung di Jalan Sultan Botutihe, pengendara sepeda motor DM 3365 JL hilang kendali dan menabrak pembatas beton saluran air hingga jatuh ke dalam selokan. Akibat tabrakan tersebut, pengendara dan penumpang sepeda motor meninggal dunia di tempat kejadian perkara (TKP) dan selanjutnya dilarikan ke Rumah Sakit,” ujar AKP Supomo.

Kasat Lantas AKP Supomo juga mengimbau kepada masyarakat yang berkendara di jalan raya untuk memperhatikan kecepatan, jarak, serta situasi lalu lintas pada saat berkendara. Penting juga untuk tidak mengendarai sepeda motor dalam keadaan mengantuk atau di bawah pengaruh alkohol.

“Imbauan ini menjadi bagian dari upaya kepolisian untuk menciptakan lingkungan lalu lintas yang lebih aman dan tertib. Masyarakat diharapkan dapat mendukung upaya ini dengan meningkatkan kesadaran dan kepatuhan terhadap aturan berlalu lintas demi keselamatan bersama,” tutup AKP Supomo.

Continue Reading

Facebook

Terpopuler